Mencoba Memperbaiki Diri

Pengujian Nabi SAW Terhadap Ibnu Shayyad


Ketika tersiar di kalangan orang banyak perihal Ibnu Shayyad sebagai Dajjal, maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam ingin mengetahuinya secara jelas, lalu beliau pergi menemui Ibnu Shayyad dengan menyamar (tidak menampakkan identitasnya) sehingga Ibnu Shayyad tidak mengetahuinya, dengan harapan beliau dapat mendengar sesuatu darinya, kemudian beliau menghadapkan beberapa pertanyaan kepadanya untuk mengungkap hakikatnya.

Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan dari Ibnu Umar Radhiyallahu ‘anhu bahwa Umar pernah pergi bersama Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam suatu rombongan untuk menemui Ibnu Shayyad, hingga mereka berhasil menemuinya ketika ia sedang bermain-main dengan anak-anak kecil di sebelah bangunan yang tinggi seperti benteng yang ada di antara lembah kaum Anshar. Ketika itu Ibnu Shayyad sudah hampir dewasa, dan dia tidak merasa akan kedatangan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam sehingga beliau memukulnya dengan tangan beliau seraya bertanya. “Apakah engkau bersaksi bahwa saya adalah Rasul Allah?” Lalu Ibnu Shayyad melihat kepada beliau lantas berkata, “Saya bersaksi bahwa engkau adalah Rasul bagi orang-orang ummi (buta hurut).”

Selanjutnya Ibnu Shayyad berkata, “Apakah engkau bersaksi bahwa saya utusan Allah?”
Nabi menjawab, “Aku beriman kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya. Bagaimana pandanganmu?”
Ibnu Shayyad berkata, “Telah datang kepadaku seorang yang jujur dan seorang pendusta.”
Nabi bersabda, “Pikiranmu kacau-balau. Apakah saya menyembunyikan sesuatu terhadapmu?”
Ibnu Shayyad menjawab, “Asap.”
Nabi bersabda, “Duduklah, sesungguhnya engkau tidak akan dapat melampaui kedudukanmu.”
Umar berkata, “Biarkanlah saya pukul kuduknya, wahai Rasulullah.”
Nabi bersabda, “Jika ia menyindir, maka engkau tidak dapat menguasainya. Tapi jika ia tidak menyindir, maka tidak ada kebaikan untukmu dalam membunuhnya.” [Shahih Bukhari. Kitabul Janaiz, Bab Idza As lama Ash-Shabiyyu fa maata Hal Yusholla ‘alaihi wa Hal Yu’rodhu ‘Ala Ash-Shabiyyi Al-Islamu 3: 217)]

Dan dalam satu riwayat disebutkan bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya kepada Ibnu Shayyad, “Apakah yang engkau lihat?” Dia menjawab, “Saya melihat singgasana di atas air.” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Engkau melihat singgasana iblis di laut, dan apa lagi yang engkau lihat?” Dia menjawab, “Saya melihat dua orang yang jujur dan seorang pendusta, atau dua orang pendusta dan seorang yang jujur.” Kemudian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Pikirannya sedang kacau-balau, biarkanlah dia!” [Shahih Muslim, Kitabul Fitan wa Asyrothis Sa’ah, Bab Dzikir Ibni Shayyad 18: 49-50]

Ibnu Umar menceritakan dalam versi lain, “Setelah itu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersama Ubay bin Ka’ab pergi ke kebun kurma yang di sana terdapat Ibnu Shayyad. Beliau berjalan pelan-pelan karena ingin mendengar sesuatu dari Ibnu Shayyad sebelum Ibnu Shayyad mengetahui beliau, lalu Nabi saw melihatnya sedang berbaring di atas sehelai kain miliknya yang ada tandanya. Lalu ibu Ibnu Shayyad melihat Rasulullah saw yang sedang berlindung di balik batang pohon kurma, lantas ia berkata kepada Ibnu Shayyad, “Wahai Shafi -nama ibu Ibnu Shayyad yang sebenarnya- ini adalah Muhammad saw!” Lalu Ibnu Shayyad lari. Kemudian Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Seandainya ibunya membiarkannya, niscaya akan nampak jelas masalahnya.”[Shahih Bukhari 3: 218]

Abu Dzar Radhiyallahu ‘anhu berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mengutus saya untuk menemui ibunya. Beliau bersabda, “Tanyakanlah kepadanya berapa lama ia mengandungnya.” Lalu saya datang kepadanya dan menanyakannya, kemudian ia menjawab, “Aku mengandungnya selama dua belas bulan.” Abu Dzar berkata, “Kemudian beliau menyuruh saya untuk menanyakan bagaimana ia berteriak (menangis) sewaktu dilahirkan. Lalu saya kembali lagi kepadanya dan menanyakannya. Kemudian ia menjawab, “Dia menangis seperti menangisnya bayi yang sudah berusia satu bulan.” Kemudian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepadanya, “Sesungguhnya saya menyembunyikan sesuatu kepadamu.” Dia berkata, “Engkau menyembunyikan bagian depan hidung dan mulut (cingur) kambing serta asap kepadaku.” Kata Abu Dzar, “Ia hendak mengucapkan ad-dukhon tetapi tidak dapat, lalu ia mengungkapkan ad-dukh, ad-dukh.” [Musnad Ahmnad Ahmad 5: 148. Ibnu Hajar berkata, “Shahih.”]

Maka pengujian Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam terhadapnya dengan “ad-dukhon” adalah untuk mengetahui hakikat urusannya.

Dan yang dimaksud dengan “ad-dukhon” di sini ialah firman Allah:

“Artinya : Maka tunggulah hari ketika langit membawa kabut yang nyata” [Ad-Dukhon: 10]

Dan di dalam riwayat Ibnu Umar seperti yang diriwayatkan Imam Ahmad: “Aku menyembunyikan sesuatu terhadapmu.” Dan beliau menyembunyikan apa yang terkandung dalam ayat:

“Artinya : … hari ketika langit membawa kabut yung terang” [Musnad Ahmad 9: 139. hadits nomor 6360 dengan tahqiq Ahmad Syakir. Beliau berkata, “Isnadnya shahih.”]

Ibnu Katsir berkata. “Ibnu Shayyad dapat mengungkapkannya lewat jalan para dukun dengan lisan jin, dan mereka memotong ungkapan itu. Karena itu ia berkata. Ad-dukh, yakni ad-dukhon. Ketika itu tahulah Rasulullah saw materinya bahwa itu dari syetan. Lalu beliau bersabda, “Duduklah, engkau tidak akan dapat melampaui kedudukanmu.” [Tafsir Ibnu Katsir 7: 234]

KEMATIAN IBNU SHAYYAD
Dari Jabir Radiyallahu anhu ia berkata, “Kami kehilangan Ibnu Shayyad pada musim panas.” [‘Aunul Ma’bud Syarah Sunan Abi Daud 11: 476]

Ibnu Hajar mengesahkan riwayat di atas dan melemahkan pendapat orang yang mengatakan bahwa Ibnu Shayyad meninggal dunia di Madinah dan mereka membuka wajahnya serta menyalati jenazahnya. [Fathul-Bari 13: 328]

[Disalin dari kitab Asyratus Sa’ah edisi Indonesia Tanda-Tanda Hari Kiamat, Penulis Yusuf bin Abdullah bin Yusuf Al-Wabl MA, Penerjemah Drs As’ad Yasin, Penerbit CV Pustaka Mantiq].

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s